artikel pilihan

BENTUK RIBA DALAM MUAMALAH KONTEMPORER BAG.1



APA ITU RIBA?

Riba dalam bahasa Arab berarti bertambah, maka sesuatu yang bertambah dinamakan riba. Sedangkan secara istilah Riba adalah menambahkan beban kepada yang berhutang (dikenal dengan riba dayn) atau menambahkan takaran saat melakukan tukar menukar 6 komoditi riba yaitu (Emas, perak, gandum, sya’ir, kurma, dan garam) dengan jenis yang sama, atau tukar menukar emas dengan perak dan makanan dengan makanan dengan cara tidak tunai (dikenal dengan riba bai’).


SEJARAH RIBA   

Praktek riba sudah ada sejak dulu dan dipraktekkan oleh orang-orang yahudi. Bahkan memakan riba adalah sifat orang Yahudi yang mendapatkan laknat. Al-Qur’an menjelaskan bahwa Bani Israil (Umat Nabi Musa 'Alaihissalam) telah melakukan riba dan Allah subhanahu wa ta'ala sudah melarang mereka dari memakan riba. Allah subhanahu wa ta'ala berfirman,
وَأَخۡذِهِمُ ٱلرِّبَوٰاْ وَقَدۡ نُهُواْ عَنۡهُ وَأَكۡلِهِمۡ أَمۡوَٰلَ ٱلنَّاسِ بِٱلۡبَٰطِلِۚ …١٦١
Dan disebabkan mereka (Yahudi) memakan riba, padahal sesungguhnya mereka telah dilarang daripadanya, dan karena mereka memakan harta benda orang lain dengan jalan yang batil “ (Q.S An-Nisa : 161)
Dalam sejarahnya umat Yahudilah yang memperkenalkan riba kepada bangsa Arab, hingga akhirnya praktek riba makin marak dan makin menjalar di kota Makkah, dipraktikkan oleh para bangsawan kaum Quraisy jahiliyyah. Dalam khutbah haji Wada’ di Arafah Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda,
ربا الجاهلية موضوع, وأول ربا أضع ربانا ربا عباس بن عبد المطلب, فإنه موضوع كله
Riba jahiliah telah dihapuskan, Riba pertama yang kuhapuskan adalah riba Abbas bin Abdul Muthalib, sesungguhnya riba telah dihapuskan seluruhnya”. (HR.Muslim).

Lalu apa saja bentuk riba yang dipraktikkan orang-orang jahiliah? Diantara bentuknya antara lain;
  • Seseorang memberikan pinjam-an 10 keping uang emas selama waktu yang ditentukan dengan syarat nanti dibayar sebanyak 11 keping uang emas.
  • Seseorang meminjam 10 keping uang emas, bila jatuh tempo pelunasan dan ia belum mampu membayar, ia mengatakan: “Beri saya tangguh, nanti piutang anda akan saya tambah”.
  • Seseorang membeli barang dengan cara tidak tunai. Bila dia belum melunasi hutang pada saat jatuh tempo maka ia harus membayar denda keterlambatan selain melunasi hutang pokok.

Itulah gambaran bagaimana bentuk-bentuk riba di zaman Jahiliyah yang sudah dihapuskan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam betapa miripnya dengan transaksi-transaksi yang dilakukan oleh sebagian masyarakat kita.


APA HUKUM RIBA ?

Riba telah diharamkan Allah subhanahu wa ta'ala dengan sangat jelas, Allah subhanahu wa ta'ala berfirman,
ۗ وَأَحَلَّ ٱللَّهُ ٱلۡبَيۡعَ وَحَرَّمَ ٱلرِّبَوٰاْۚ … ٢٧٥
Allah telah menghalalkan jual beli dan mengharamkan riba” (QS.Al Baqarah : 275)
Allah subhanahu wa ta'ala juga memberitahu-kan bahwa orang yang bermuamalah dengan riba tidak dapat bangkit dari kuburnya pada hari kiamat melainkan seperti berdirinya orang yang kemasukan setan karena (tekanan) penyakit gila, hal ini disebabkan karena mereka memakan riba ketika di dunia.

Allah subhanahu wa ta'ala juga berjanji akan memasukkan orang-orang yang kembali mengambil  riba padahal telah sampai kepadanya larangan mengambilnya dari Allah subhanahu wa ta'ala ke neraka dalam waktu yang lama. 

Allah subhanahu wa ta'ala akan mencabut keberkahan pada harta yang bercampur riba, yaitu pada firmannya “Yamhaqullahurr riba,” (Q.S Al-Baqarah 276) sehingga harta hanyalah membuat kelelahan baginya di dunia, sedang adzab menunggunya di akhirat dan ia tidak bisa mengambil manfaatnya. 

Allah subhanahu wa ta'ala juga menamai pelaku riba sebagai “Kaffar” (Q.S Al Baqarah 276) yang artinya sangat kufur, yakni sangat kufur terhadap nikmat Allah subhanahu wa ta'ala, karena ia tidak berbelas kasih kepada orang yang lemah, tidak membantu orang faqir, tidak memberi tempo kepada orang yang kesusahan, dan bisa keluar dari agama islam jika ia menganggap halal melakukan riba. 

Allah subhanahu wa ta'ala juga telah memerintahkan orang-orang yang beriman agar meninggalkan riba dan mengancam akan memerangi orang-orang yang tidak menuruti perintahnya untuk meninggalkan riba (Q.S Al Baqarah 278-279). Kalau Allah subhanahu wa ta'ala yang Maha Memberi Rizki sudah mengumumkan perang terhadap pelaku riba bagaimana mungkin sebuah transaksi atau usaha akan menuai keberkahan, atau sebuah negeri akan mendapatkan  kejayaan kalau ternyata masih mempraktikkan riba. 

Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam juga memasukkan dosa memakan harta riba ke dalam 7 dosa yang membinasakan, serta menyatakan  bahwa riba memiliki 72 pintu, dosa riba yang paling ringan adalah bagaikan seorang laki-laki yang menzinai ibu kandungnya. Begitu besarnya dosa riba sampai-sampai Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam mendoakan laknat bagi semua orang yang ikut serta dalam akad riba, beliau melaknat orang yang memberi pinjaman (yakni yang mengambil riba), orang yang meminjam (yakni yang akan memberikan riba), penulis yang mencatat akad riba, dan 2 orang saksinya. Imam Muslim meriwayatkan dari Jaabir bin Abdillah radhiallahu 'anhu ia berkata,
لعن الله آكل الربا وموكله وكاتبه وشاهديه وقال : هم سواء
Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam bersabda, melaknat pemakan riba, pemberinya, penulisnya, dan 2 orang saksinya. Beliau mengatakan : “Mereka sama (dosanya)”


DAMPAK RIBA

Ciri khas masyarakat madani ditandai dengan hubungan saling mengasihi dan mencintai antar individu masyarakatnya, bagai-kan satu tubuh, apabila satu organnya sakit maka organ lain akan merasakan perihnya, kondisi yang seperti ini tidak akan tercipta apabila di masyarakat masih mempraktek-kan riba. 

Dalam masyarakat kita dikenal istilah “RENTENIR” atau “LINTAH DARAT”. Masyarakat sebenarnya mengenal istilah ini dengan konotasi yang negatif, Kalau kita mendengar istilah ini yang terbersit dibenak kita adalah orang yang tidak berbelaskasihan, seolah seperti lintah yang menghisap darah orang yang diberi kredit tanpa resa belas kasih, tak memperdulilkan isak tangis orang yang diberinya kedit karena belum mampu membayar hutang berikut bunganya, serta merta ia menyita aset si miskin untuk menutupi hutang-hutangnya. Kondisi si miskinpun semakin terpuruk. 

Dari sini tidak menutup kemungkinan si miskin akan menempuh jalan pintas yang tidak terhormat guna menyambung hidup mereka dan anak-anak mereka, maka akan muncullah dampak lain dari riba yaitu munculnya berbagai tindak kejahatan, pencurian, perampok-an, dan lain sebagainya.

Riba juga bisa merusak potensi sumber daya manusia, karena riba menghalangi manusia dari giat bekerja. Bagaimana tidak, si pemilik harta yakin akan mendapatkan laba dengan meminjamkan uang ke pihak lain tanpa perlu mengeluarkan keringat dan tanpa menuai resiko kerugian.

Riba juga akan menciptakan kesenjangan sosial antara si kaya dan si miskin. Dalam islam kesenjangan sosial semacam ini diberantas dengan penerapan zakat dan pelarangan riba. Islam menginginkan harta yang merupakan karunia Allah subhanahu wa ta'ala bisa dinikmati oleh sebanyak mungkin umat manusia. Ini sangat bertentangan dengan prinsip riba.

Belum lagi  dampak-dampak negatif lain dari riba yang sifatnya lebih luas. Riba menghambat laju pertumbuhan ekonomi, riba adalah penyebab utama terjadinya inflasi dan juga faktor utama terjadinya krisis ekonomi global dll.


BENTUK-BENTUK RIBA

A. Pertama Riba Dayn (Riba yang objeknya penambahan hutang)

1. Riba dalam Hutang Piutang
Yaitu pemberi hutang mensyaratkan kepada peminjam untuk mengembalikan hutang ditambah bunganya, atau penjual barang secara kredit mensyaratkan denda jika si pembeli telat melunasi kewajiban bayarnya  yang telah jatuh tempo, atau si pembeli sendiri yang mengajukan persyaratan untuk membayar denda dengan mengucapkan: “Beri saya tenggang waktu dan akan saya bayar dengan harga yang lebih besar dari semula”
Contoh kasus :
  •  A meminjam uang kepada si B sebesar100 ribu, B mensyaratkan bahwa si A harus mengembalikan sebesar 150 ribu.
  • A meminjam uang kepada si B sebesar100 ribu, A mengatakan bahwa akan melunasi hutang sebulan kemudian. Pada saat jatuh tempo ternyata A belum mampu membayar hutangnya. A mengatakan kepada B : “Beri saya waktu 1 minggu, saya akan bayar lebih menjadi 150 rb.
  • A membeli barang secara kredit kepada B dengan harga 150 ribu dicicil 3 kali selama 3 bulan, jatuh tempo tanggal 10 tiap bulan. B mensyaratkan apabila A terlambat membayar cicilan (membayar setelah tanggal 10) akan dikenakan denda keterlambatan sebesar 10 ribu.

Riba jenis ini hukumnya adalah haram secara mutlak, sedikit maupun banyak. Kecuali dalam keadaan darurat yaitu kondisi dimana orang yang berada dalam kondisi ini akan binasa atau hampir binasa bila ia tidak melakukan hal yang dilarang tersebut. Juga dengan ketentuan bahwa orang yang dalam keadaan darurat tidak mempunyai pilihan selain selain melakukan hal yang diharamkan. Dan kadar haram yang boleh dia lakukan hanyalah sebatas menghilangkan kondisi darurat-nya.

2. Riba Bunga Bank
Kata “bunga” begitu indah ketika terdengar di telinga, namun bunga yang satu ini hanya indah didengar tetapi sangat buruk pada hakikatnya. Orang-orang ingin memoles sesuatu yang buruk dengan nama-nama yang indah, akan tetapi perlu dicamkan bahwa NAMA TIDAK AKAN MERUBAH HAKIKAT-NYA, jangan tertipu dengan nama, sesuatu yang hakikatnya buruk tetaplah buruk meskipun dinamai dengan nama-nama yang indah, riba tetaplah riba meskipun dinamakan dengan bunga.

Apa itu bunga bank?
Bunga (Interest) adalah imbalan yang dibayar oleh peminjam atas dana yang diterimanya, bunga dinyatakan dalam persen.
Bank konvensional (bank yang tidak islami) sebagian besar usahanya bergantung kepada bunga, bank mengumpulkan modal dari dana masyarakat dalam bentuk tabungan, lalu uang yang terhimpun dipinjamkan dalam bentuk modal kepada suatu pihak. 
Bank memberikan bunga kepada para penabung dan menarik bunga dari para peminjam. Bunga yang ditarik dari para peminjam jauh lebih besar daripada bunga yang diberikan kepada pemilik rekening tabungan. Selisih 2 bunga dari peminjam dan penabung merupakan laba yang diperoleh bank.

Apa hukum dari bunga bank?
Bunga yang ditarik bank dari peminjam modal maupun yang diberikan bank kepada nasabah pemilik rekening hukumnya haram dan termasuk riba.

Bagaimana bisa dikatakan riba?
Karena hakikat riba adalah pinjaman yang dibayar berlebih. Perhatikan ilustrasi berikut!

Bank memberikan pinjaman kepada pengusaha dalam bentuk modal, pinjaman tersebut harus dikembalikan dalam jumlah yang sama ditambah bunga yang dinyatakan dalam persen. Atau bank menarik denda dari pihak peminjam jika terlambat membayar pada tempo yang telah ditentukan. Ini jelas-jelas sama dengan riba jahiliah.

Dana yang disimpan nasabah di bank yang dinamakan tabungan/simpanan, apakah sesuai dengan istilah wadi’ ah (simpanan) dalam Islam? Jawabannya adalah tidak.

Menabung di bank sekalipun dinamakan simpanan, akan tetapi dalam pandangan fikih akadnya  sebenarnya adalah pinjaman.
Pinjaman (qardh) dalam fikih berarti menyerahkan uang kepada seseorang untuk dipergunakannya dan dikembalikan dalam bentuk uang senilai pinjaman.

Assyaikh Utsaimin rahimahullah menukil dalam kitab beliau Assyarhul mumti’: “Para ahli fikih menjelaskan bahwa bila orang yang menitipkan uang memberikan izin kepada yang dititip untuk menggunakannya maka akad wadi’ah (simpanan) berubah menjadi akad qardh (pinjaman)”

Dalam hal ini dana nasabah dipergunakan lagi oleh pihak bank untuk dipinjamkan kepada satu pihak dalam bentuk modal. Maka yang seperti ini sejatinya adalah qardh (pinjaman) bukan simpanan(wadi’ah). Dan pinjam-an tidak boleh dikembalikan berlebih, bila dikembalikan berlebih dalam bentuk bunga ini dinamakan riba. 

Kaidah fikih menyatakan bahwa,
كل قرض جر نفعا فهو ربا
Setiap pinjaman yang memberikan keuntungan bagi pemberi pinjaman adalah riba “
Kesimpulannya bunga bank sama dengan riba hukumnya HARAM.

InsyaAllah bersambung ke Bag. 2





-----------------------------------------------

Ditulis Oleh Ustadz Hermanto, Lc.
PROFIL PENULIS LIHAT TULISAN LAIN

Tidak ada komentar

adv/http://halaqah.tauhid.or.id/|https://3.bp.blogspot.com/-vsjjpoMCiW8/WlGA-RAlXRI/AAAAAAAABig/cGiszDzhKKsfBESHw6eUdidc1NSJNT2RQCLcBGAs/s1600/halaqah.jpg

Muamalah

muamalah/carousel

Arsip Artikel Per Bulan

CRAST

Community Relief and Spreading Tauhid

Facebook

fb/https://www.facebook.com/Tauhid.or.id

Info Kajian