artikel pilihan

TENTANG MAKNA TAUBAT DAN SYARAT SYARATNYA



PERTANYAAN kepada Syaikh Dr. Shalih Bin Fauzan Al Fauzan:
Jelaskan pada kami tentang taubat, apa syarat-syaratnya, dan apa artinya taubat nashuhah?

JAWABAN:


التوبة هي الرجوع من المعصية إلى الطاعة، وهي واجبة
Taubat adalah kembali dari perbuatan maksiat kepada ketaatan. Hukumnya adalah wajib. (Allah berfirman),

وَتُوبُوا إِلَى اللَّهِ جَمِيعًا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ
“Dan bertaubatlah kamu sekalian kepada Allah, hai orang-orang yang beriman, supaya kalian beruntung.” [An Nûr: 31]

فيجب على المسلم، إذا أذنب ذنباً أن يبادر بالتوبة إلى الله عز وجل، والله يتوب على من تاب

Sehingga wajib bagi seorang muslim jika ia terjatuh kepada perbuatan dosa, agar segera bertaubat kepada Allah Azza wa Jalla, dan Allah itu menerima taubat dari setiap yang bertaubat. (Allah berfirman),

وَإِنِّي لَغَفَّارٌ لِمَنْ تَابَ وَآمَنَ وَعَمِلَ صَالِحًا ثُمَّ اهْتَدَى
"Dan Sesungguhnya Aku Maha Pengampun bagi orang yang bertaubat, beriman, beramal saleh, kemudian tetap di jalan yang benar.” [Thaha: 82]


وهذا من فضل الله عز وجل، أمر بالتوبة ووعد أنه يتوب على من تاب، ويغفر له ذنبه، ولكن التوبة ليست باللسان فقط، التوبة لها شروط لا بد أن تتحقق، وهذه الشروط هي:

Dan ini merupakan keutamaan dari Allah Azza wa Jalla, ia perintahkan untuk bertaubat dan berjanji akan menerima taubatnya, dan mengampuni dosa-dosanya. Akan tetapi bukanlah taubat itu hanya sebatas di lisan semata. Taubat itu memiliki syarat-syarat yang harus diwujudkan yaitu,


الشرط الأول: ترك الذنب والابتعاد عنه، ولا يقول يتوب إلى الله وهو لم يغادر الذنب ولم يتركه

Syarat pertama, meninggalkan perbuatan dosa-dosa serta menjauh darinya. Jangan hanya ia berkata, “Saya bertaubat kepada Allah”, akan tetapi tidak segera meninggalkan dosa-dosanya.


 الشرط الثاني: أن يعزم أن لا يعود إليهِ مرة ثانية، فإن كان يتوب إلى الله، وفي نيتهِ أن يعود إلى الذنب في وقت آخر، فهذه توبته مؤقتة، لا يقبلها الله سبحانه وتعالى.

Syarat kedua, hendaknya ia berkeinginan kuat untuk tidak mengulanginya lagi untuk kedua kalinya. Jika ia telah bertaubat kepada Allah, dan dia berniat untuk kembali melakukan dosa di waktu lainnya. Maka ini namanya taubat pada waktu tertentu saja, tidaklah diterima Allah Subhanahu wa Ta’âlâ.


الشرط الثالث: أن يندم على ما فات، ويتصور هذا الذنب ويخاف منه، ولا يقول أنا تبت وخلاص، فليكون خائف من هذا الذنب فيكون عنده ندم على ما حصل منه.

Syarat ketiga, ia menyesali perbuatan yang telah berlalu itu, ia gambarkan perbuatan tersebut sebagai perbuatan dosa dan ia takut darinya. Jangan hanya ia katakan ‘saya bertaubat’ sudah begitu saja, hendaknya ia merasa takut dari perbuatan dosa itu sehingga lahir darinya penyesalan terhadap perbuatan yang telah ia lakukan tersebut.


وهذه شروط التوبة، إذا توفرت تقبل الله توبة سبحانه وتعالى كما وعد.

Inilah syarat-syarat taubat. Jika terpenuhi, maka Allah Subhanahu wa Ta’âlâ akan menerima taubat itu sebagaimana yang ia telah janjikan.


______________________

Syaikh Dr. Shalih Bin Fauzan Al Fauzan
PROFIL PENULIS | LIHAT TULISAN LAIN
Comments
0 Comments

Tidak ada komentar

adv/http://halaqah.tauhid.or.id/|

Artikel Pilihan

artikel pilihan/carousel

Arsip Artikel Per Bulan

Facebook

fb/https://www.facebook.com/Tauhid.or.id

Kids

Konten khusus anak & download e-book

Course