artikel pilihan

KEUTAMAAN BULAN MUHARRAM DAN 'ASYURA



Sesungguhnya dari nikmat Allah Subhanahu wa ta'ala yang paling besar adalah sampainya seorang hamba pada waktu-waktu yang Allah Subhanahu wa ta'ala berikan keutamaan di dalamnya.Kemudian Allah Subhanahu wa ta'ala memberikan taufiq kepada seorang hamba agar bisa meraih pahala yang sempurna dan menyambutnya dengan melaksanakan ketaatan-ketaatan yang telah Allah Subhanahu wa ta'ala syariatkan.

Diantara bulan yang Allah ta’ala berikan keutamaan adalah bulan Muharram.Bulan Muharram adalah salah satu dari empat bulan haram atau bulan yang dimuliakan Allah subhanahu wata’ala. Empat bulan tersebut adalah, Dzulqa’dah, Dzulhijjah, Muharram dan Rajab. Allah Ta’ala berfirman:
إِنَّ عِدَّةَ الشُّهُورِ عِنْدَ اللَّهِ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا فِي كِتَابِ اللَّهِ يَوْمَ خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ذَلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ فَلَا تَظْلِمُوا فِيهِنَّ أَنْفُسَكُمْ  [التوبة:36
“Sesungguhnya jumlah bulan di Kitabullah (Al Quran) itu ada dua belas bulan sejak Allah menciptakan langit dan bumi, empat di antaranya adalah bulan-bulan haram demikiat itu adalah agama yang lurus maka janganlah kalian menzholimi diri-diri kalian di dalamnya ” (QS. At Taubah: 36)
Kata Muharram artinya ‘dilarang’. Sebelum datangnya ajaran Islam, bulan Muharram sudah dikenal sebagai bulan suci dan dimuliakan oleh kaum Jahiliyah. Pada bulan ini mereka dilarang untuk melakukan hal-hal seperti peperangan dan juga bentuk kezhaliman yang lain.

Al Imam Al Qurtubi rahimahullah berkata dalma tafsirnya :
Allah Subhanahu wata'ala  mengkhususkan bulan-bulan haram dalam penyebutanya dalam ayat dan melarang kezhaliman di dalamnya sebagai bentuk penghormatan terhadap bulan tersebut,Walaupun kezhaliman itu dilarang pada bulan apapun.tafsiran ini yang dikuatkan oleh banyak ahli tafsir[1]

Dinamakan bulan Muharram karena sangat ditekankanya larangan untuk perang pada bulan ini,dikarenakan orang jahiliyah dahulu sering mengganti bulan haram ini yaitu bulan Muharram,terkadang menjadikanya bulan yang diharamkan dan terkadang tidak.[2]

Qatadah rahimahullah beliau adalah seorang imam ahli hadist dan ahli tafsir dari kalangan tabi’in menyatakan “Amal sholeh lebih besar pahalanya jika dikerjakan di bulan-bulan haram, sebagaimana kezhaliman di bulan-bulan haram lebih besar dosanya dibandingkan dengan kezhaliman yang dikerjakan di bulan-bulan lain, meskipun secara umum kezhaliman adalah dosa yang besar tetapi Allah membesarkan segala urusannya sesuai apa yang dikehendaki-Nya.”[3]

Diriwayatkan dari Abu Bakrah radhiallahu ‘anhu, bahwa Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

السَّنَةُ اثْنَا عَشَرَ شَهْرًا مِنْهَا أَرْبَعَةٌ حُرُمٌ ثَلاَثَةٌ مُتَوَالِيَاتٌ ذُو الْقَعْدَةِ وَذُو الْحِجَّةِ وَالْمُحَرَّمُ وَرَجَبُ مُضَرَ الَّذِي بَيْنَ جُمَادَى وَشَعْبَان

“Setahun terdiri dari dua belas bulan. Di antaranya ada empat bulan haram, tiga berurutan, yaitu: Dzul-Qa’dah, Dzul-Hijjah dan Al-Muharram, serta Rajab mudhar yang terletak antara Jumada dan Sya’ban.[ HR Al-Bukhari(3197) Muslim(1679/4383)]

Berkata Al Hafizh Ibnu Rajab :
Para ulama berbeda pendapat bulan manakah yang paling mulia diantara empat bulan haram tersebut,Al Imam Al hasan Albashri mengatakan bahwa Muharram adalah bulan yang paling mulia,kemudian beliau berkata :
Sungguh Allah subhanahu wa ta’ala telah menutup tahun dengan bulan yang mulia -DzulHijjah- ,dan memulai tahun dengan bulan yang mulia -Muharram-dan tidak ada bulan yang paling mulia setelah bulan Ramadhan selain bulan Muharram.

Diriwayatkan dari Abu Huroiroh Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda:
أَفْضَلُ الصِّيَامِ بَعْدَ رَمَضَانَ شَهْرُ اللَّهِ الْمُحَرَّمُ وَأَفْضَلُ الصَّلَاةِ  بَعْدَ الْفَرِيضَةِ صَلَاةُ اللَّيْلِ

“Puasa yang paling utama setelah Ramadhan adalah puasa di bulan Allah (yaitu) Muharram dan shalat yang paling utama setelah puasa wajib adalah shalat lail”. [HR. Muslim(747)]

Hadist ini menunjukan keutamaan puasa di bulan Muharram secara umum,dan bahwa puasa yang paling utama setelah puasa Ramadhan adalah puasa di bulan Muharram,akan tetapi kenapa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam diriwayatkan paling banyak puasa selain bulan Ramadhan di bulan Sya’ban dan bukan pada bulan Muharram?

Al Imam An Nawawi berkata : bahwa kemungkinan besar Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak mengetahui keutamaan bulan Muharram tersebut kecuali di akhir umurnya atau karena pada saat itu, Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memiliki banyak udzur seperti: safar, sakit atau yang lainnya.[4]


Sejarah Hari ‘Asyura Yaitu 10 Muharram

Diriwayatkan dari Ummil Mu’minin ‘Aisyah Radhiallahu ‘anha dalam Shaihain beliau berkata :
 يَوْمُ عَاشُورَاءَ تَصُومُهُ قُرَيْشٌ فِي الْجَاهِلِيَّةِ ، وَكَانَ رَسُولُ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَصُومُهُ فَلَمَّا قَدِمَ الْمَدِينَةَ صَامَهُ وَأَمَرَ بِصِيَامِهِ فَلَمَّا فُرِضَ رَمَضَانُ تَرَكَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ فَمَنْ شَاءَ صَامَهُ ، وَمَنْ شَاءَ تَرَكَه
“Dulu hari ‘Asyura, orang-orang Quraisy mempuasainya di masa Jahiliyah. Rasulullah Shallallahu‘alaihi wa sallam juga mempuasainya. Ketika beliau pindah ke Madinah, beliau mempuasainya dan menyuruh orang-orang untuk berpuasa. Ketika diwajibkan puasa Ramadhan, beliau meninggalkan puasa ‘Asyura’. Barang siapa yang ingin, maka silakan berpuasa. Barang siapa yang tidak ingin, maka silakan meninggalkannya.”[ H.R Bukhari(2002) Muslim (1125)]

Hadist ini menunjukan bahwa hari ‘Asyura’ adalah hari yang mulia disisi orang-orang arab jahiliyah ketika itu,dari masa sebelum Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam mereka sudah mengagungkanya.
Oleh karena itu,pada hari ‘Asyura’ juga ka’bah diberi kiswah(penutup),sebagaimana datang dari riwayat ‘Aisyah Radhiallahu ‘anha juga bahwa beliau berkata :
 قالت: كانوا يصومون عاشوراء قبل أن يفرض رمضان، وكان يومًا تُسترُ فيه الكعبة... الحديث أخرجه البخاري
Mereka dahulu berpuasa hari ‘Asyura’ sebelum diwajibkanya bulan Ramadhan,dan waktu itu adalah hari dimana ka’bah diberi penutup...Al Hadist [H.R Bukhari (1952)].

Memang hari ‘Asyura dari zaman jahiliyah sudah diagungkan bangsa Arab dengan mereka berpuasa pada hari tersebut,kemungkinan besar mereka mengetahui keutamaanya dari syari’at Nabi Ibrahim dan Isma’il ‘Alaihimassalam karena orang-orang jahiliyah dalam berhaji mereka juga bersandar pada syari’at Nabi Ibrahim dan Isma’il ‘Alaihimassalam,sebagaimana dijelaskan Al Imam Al Qurtubi dalam kitabnya.[5]

Pada Awalnya puasa hari ‘Asyura diwajibkan oleh Allah ta’ala sebagaimana dalam hadist dari Salamah Bin Al akwa’ Radhiallahu ‘anhu beliau berkata :
كما في حديث سلمة بن الأكوع رضي الله عنه قال: «أمر النبي صلى الله عليه وسلم رجلًا من أسلم أن أذن في الناس: أن من كان أكل فليصم بقية يومه، ومن لم يكن أكل فليصم، فإن اليوم يوم عاشوراء» متفق عليه

 “Nabi Shallallahu Alaihi Wasallam memerintahkan seorang lelaki yang telah masuk Islam agar mengumumkan kepada para manusia : sesungguhnya barang siapa yang yang telah makan di awal harinya, maka hendaklah ia berpuasa di sisa hari yang ia jalani, dan barangsiapa yang belum makan apapun, maka hendaklah dia berpuasa, karena pada hari ini adalah hari ‘Asyura’ atau tanggal sepuluh Muharram” [ H.R Bukhari (2007) Muslim (1135)].

Akan tetapi setelah diwajibkan puasa Ramadhan pada tahun ke dua Hijriyah maka dihapuskan kewajibanya dan hanya sunnah hukumnya.Kemudian Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam ber’azam (bertekad) untuk puasa juga pada tanggal 9 Muharram juga dikarenakan untuk menyelisihi orang-orang ahli kitab ketika itu.Sebagaimana dijelaskan dalam riwayat yang akan datang.


Keutamaan Puasa ‘Asyura

Sangat dianjurkan untuk berpuasa di hari ‘Asyura karena keutamaanya yang banyak,dan diantara keutaman tersebut adalah :

1.Menghapus dosa setahun yang lalu.
Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:
ففي صحيح مسلم من حديث أبي قتادة الأنصاري رضي الله عنه أن رسول الله صلى الله عليه وسلم سُئل عن صوم يوم عرفة فقال: يكفر السنة الماضية والباقية، وسئل عن صوم يوم عاشوراء فقال: يُكفر السنة الماضية

Dalam Shahih Muslim dari hadist Abu Qotadah Al Anshari Radhiallahu ‘anhu bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi was sallam ditanya puasa hari ‘Arafah maka beliau bersabda : Menghapus setahun yang lalu dan akan datang,dan ditanya puasa hari ‘Asyura beliau bersabda : menghapus setahun yang lalu. [H.R Muslim (2804)].

Yang dimaksud menghapus dosa setahun yang lalu disini adalah dosa-dosa kecil bukan dosa besar.Karena pelaku dosa besar dalam aqidah Ahlussunnah wal jama’ah adalah dibawah kehendak Allah ta’ala,jika Allah berkehendak akan mengampuninya jika tidak maka Allah akan mengazabnya sesuai kadar dosanya jika dia tidak bertaubat sampai dia meninggal atau tertutupnya pintu taubat baginya.

Dan dari keutamaanya adalah :

2.Mencontoh Nabi Musa ‘alaihissalam,dan bersyukur kepada Allah subhanahu wa ta’ala atas dieselamatkanya kaum mu’minin yang bersama Nabi Musa ‘Alaihissalam.
فرسول الله صلى الله عليه وسلم حين قدم المدينة رأى اليهود تصوم عاشوراء، قال: «ما هذا؟»، قالوا: هذا يوم صالح، هذا يوم نجى الله بني إسرائيل من عدوهم، فصامه موسى. قال صلى الله عليه وسلم: «فأنا أحق بموسى منكم» فصامه وأمر بصيامه

Maka Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam ketika datang ke Madinah beliau melihat kaum Yahudi berpuasa hari ‘Asyura dan berkata : Apa ini?? Mereka berkata : ini adalah hari baik,ini adalah hari dimana Allah ta’ala menyelamatkan Bani Isra’il dari musuhnya,maka Nabi Musa pun berpuasa padanya,Maka Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata : Saya lebih berhak terhadap nabi musa daripada kalian,maka beliau berpuasa padanya den menyuruh untuk berpuasa padanya.[H.R Bukhari (2004)dan Muslim (2714)].

3.Rasulullah shallallohu ‘alaihi wasallam berupaya keras untuk puasa pada hari itu.
Diriwayatkan dari Ibnu ‘Abbas Radhiallahu ‘anhuma beliau berkata :
عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُمَا قَالَ مَا رَأَيْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَتَحَرَّى صِيَامَ يَوْمٍ فَضَّلَهُ عَلَى غَيْرِهِ إِلَّا هَذَا الْيَوْمَ يَوْمَ عَاشُورَاءَ وَهَذَا الشَّهْرَ يَعْنِي شَهْرَ رَمَضَانَ
“Aku tidak pernah melihat Rasulullah shallallohu alaihi wasallam, berupaya keras untuk puasa pada suatu hari melebihi yang lainnya kecuali pada hari ini, yaitu hari ‘Asyura dan bulan ini yaitu Ramadhan.” [ H.R. Bukhari (1867) dan Muslim(1914) ] 

Bagi yang ingin berpuasa ‘Asyura hendaknya berpuasa juga sehari sebelumnya

Ibnu Abbas radhiyallohu ‘anhuma berkata : Ketika Rasulullah shallallohu alaihi wasallam berpuasa pada hari ‘Asyura dan memerintahkan kaum muslimin berpuasa, mereka (para shahabat) menyampaikan, “Ya Rasulullah ini adalah hari yang diagungkan Yahudi dan Nasrani”. Maka Rasulullah shallallohu alaihi wasallam pun bersabda:

فَإِذَا كَانَ الْعَامُ الْمُقْبِلُ إِنْ شَاءَ اللَّهُ صُمْنَا الْيَوْمَ التَّاسِعَ قَالَ فَلَمْ يَأْتِ الْعَامُ الْمُقْبِلُ حَتَّى تُوُفِّيَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ

Jika tahun depan insya Allah (kita bertemu kembali dengan bulan Muharram), kita akan berpuasa juga pada hari kesembilan (tanggal sembilan


Akan tetapi belum tiba Muharram tahun depan hingga Rasulullah shallallohu alaihi wasallam wafat di tahun tersebut  [HR. Muslim (1134)]


عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ أَنَّهُ قَالَ صُومُوا التَّاسِعَ وَالْعَاشِرَ وَخَالِفُوا الْيَهُودَ
 Ibnu Abbas radhiyallohu anhuma beliau berkata, “Berpuasalah pada tanggal sembilan dan sepuluh Muharram, berbedalah dengan orang Yahudi” [Diriwayatkan dengan sanad yang shohih oleh Baihaqi di As Sunan Al Kubro (8665) dan Ath Thobari di Tahdzib Al Aatsaar(1110)] 

Tingkatan berpuasa ‘Asyura yang disebutkan oleh para Ulama’

Para ulama membuat beberapa tingkatan dalam berpuasa di hari ‘Asyura ini, sebagai berikut:

1.Tingkatan paling utama adalah : berpuasa pada tanggal 9, 10 dan 11 Muharram.
Dikarenakan ada riwayat yang menyatakan
صوموا يومًا قبله ويومًا بعده

[Puasalah pada hari sebelumnya dan setelahnya[6
Diterangkan dalam riwayat yang telah lalu tentang keutamaan memperbanyak puasa di bulan Muharram,tentu orang yang berpuasa lebih banyak(tiga hari) akan lebih utama daripada yang berpuasa satu atau dua hari saja.

Orang yang berpuasa sebelum dan sesudah lebih yakin akan mendapatkan hari ‘Asyura dikarenakan terkadang dalam penentuan bulan Muharram kurang tepat.Oleh karena itu bagi yang berpuasa tiga hari akan lebih yakin.

2.Tingkatan kedua : Berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram.
Dalam riwayat yang telah lalu Rasulullah berkeinginan kuat untuk puasa pada tanggal 9,untuk menyelisihi orang-orang ahli kitab dari kalangan Yahudi ketika itu.

3.Tingkatan ketiga : Berpuasa pada tanggal 10 dan 11 Muharram.
Tingkatan yang ketiga ini lebih utama daripada tingkatan yang ke 4,karena keumuman perbuatan Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam yang beliau berpuasa pada 'Asyura saja dan berpuasa tanggal 11 dalam rangka menyelisihi kaum Yahudi.

4.Tingkatan keempat : Berpuasa hanya pada tanggal 10 Muharram.
Tingkatan yang paling terakhir adalah seseorang hanya puasa pada hari ‘Asyura saja,karena keumuman perbuatan Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam,akan tetapi sebagian ulama’ memakruhkanya karena dalam riwayat yang telah lalu diterangkan bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan kita untuk menyelisihi orang-orang Yahudi,karena mereka hanya puasa pada hari ‘Asyura saja.

Akan tetapi para ulama yang lain seperti Syaikh Abdul Aziz Ibn Baz Rahimahullah tetap membolehkannya namun dia telah meninggalkan yang afdhol.Karena yang paling afdhol adalah menambahkan satu hari sebelumnya atau setelahnya.

Wallahu ta’ala a’lam bishowab




------------------------------------------------

Ditulis Oleh Ustadz Imron Maladi Lc



[1]  Al Jami’ Li Ahkamil Qur’an Imam Al Qurtubi (8/135).
[2] Tafsir Alqur’an Al Azhim Ibnu Kastsir (4/ 128-129)
[3] Tafsir Ibnu Abi Hatim 6/1793.
[4] Syarah Shahih Muslim Imam An Nawawi (7-8/296).
[5] Al Mufhim Lima Asykala Min Talkhis Muslim,Abul Abbas Al Qurtubi (3/190)
[6] Dari Ibnu Abbas Radhiyallahu anhuma.Tidak shahih secara marfu’ akan tetapi dari perkataan Ibnu Abbas.Lihat Kitab Silsilah Adho’ifah Syaikh Al Albani no (4297).

Tidak ada komentar

adv/http://halaqah.tauhid.or.id/|https://3.bp.blogspot.com/-vsjjpoMCiW8/WlGA-RAlXRI/AAAAAAAABig/cGiszDzhKKsfBESHw6eUdidc1NSJNT2RQCLcBGAs/s1600/halaqah.jpg

Muamalah

muamalah/carousel

Arsip Artikel Per Bulan

CRAST

Community Relief and Spreading Tauhid

Facebook

fb/https://www.facebook.com/Tauhid.or.id

Info Kajian