artikel pilihan

KEDUDUKAN ANJING DALAM ISLAM



Telah banyak tersebar di masa belakangan ini kebiasaan atau hobi memelihara anjing dikalangan masyarakat kita. Kebiasaan yang bermula dari orang-orang yang tidak mengenal syari’at Islam ini lambat laun diikuti juga oleh orang yang menisbahkan dirinya kepada agama Islam.
Begitu juga tidak diragukan lagi bahwa Islam menyeru kepada rasa kasing sayang terhadap binatang. Bahkan Allah ta’ala menjanjikan bagi orang yang berbuat baik terhdap binatang dengan pahala yang sangat besar, dan bagi orang yang menyakiti binatang atau menyiksanya diancam dengan ancaman yang keras.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda :
أَنَّ امْرَأَةً بَغِيًّا رَأَتْ كَلْبًا فِى يَوْمٍ حَارٍّ يُطِيفُ بِبِئْرٍ قَدْ أَدْلَعَ لِسَانَهُ مِنَ الْعَطَشِ فَنَزَعَتْ لَهُ بِمُوقِهَا فَغُفِرَ لَهَا
“Ada seorang wanita pezina melihat seekor anjing di hari yang panasnya begitu terik. Anjing itu menngelilingi sumur tersebut sambil menjulurkan lidahnya karena kehausan. Lalu wanita itu melepas sepatunya (lalu menimba air dengannya). Ia pun diampuni karena amalannya tersebut.” (HR. Muslim no. 2245).

Diantara hewan yang di istimewakan penyebutanya adalah anjing.
Anjing adalah salah satu hewan yang disebutkan di beberapa ayat dalam Al-Qur’an. Seperti dalam surat Al-Kahfi Allah ta’ala berfirman :
وَكَلۡبُهُم بَٰسِطٞ ذِرَاعَيۡهِ بِٱلۡوَصِيد
sedang anjing mereka mengunjurkan kedua lengannya dimuka pintu gua (Al-Kahfi: 18).

Al-Imam Al-Qurtubi rahimahullah berkata: Di dalam ayat ini bukan semata-mata anjing adalah hewan yang mulia,akan tetapi anjing pun bisa mendapatkan derajat yang tinggi karena persahabatan dan interaksinya dengan orang-orang shalih dan para wali Allah ta’ala. sehingga Allah subhanahu wa ta’ala pun menceritakan kisahnya di dalam Al-Qur’an.[1]

Dan bahkan Allah ta’ala di dalam Al-Qur’an mengizinkan untuk menggunakan anjing untuk berburu.
Allah ta’ala berfirman :
سْأَلُونَكَ مَاذَا أُحِلَّ لَهُمْ ۖ قُلْ أُحِلَّ لَكُمُ الطَّيِّبَاتُ ۙ وَمَا عَلَّمْتُمْ مِنَ الْجَوَارِحِ مُكَلِّبِينَ تُعَلِّمُونَهُنَّ مِمَّا عَلَّمَكُمُ اللَّهُ ۖ فَكُلُوا مِمَّا أَمْسَكْنَ عَلَيْكُمْ وَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهِ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ سَرِيعُ الْحِسَابِ
Mereka menanyakan kepadamu: "Apakah yang dihalalkan bagi mereka?". Katakanlah: "Dihalalkan bagimu yang baik-baik dan (buruan yang ditangkap) oleh binatang buas (anjing) yang telah kamu ajar dengan melatih nya untuk berburu; kamu mengajarnya menurut apa yang telah diajarkan Allah kepadamu. Maka makanlah dari apa yang ditangkapnya untukmu, dan sebutlah nama Allah atas binatang buas itu (waktu melepaskannya). Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat cepat hisab-Nya. (Al-Maidah 4).

Akan tetapi dari sisi lain, yang merupakan salah satu kekhususan anjing adalah malaikat tidak mau masuk kedalam rumah yang ada anjing di dalamnya.
   
Al-Imam An-Nawawi rahimahullah berkata; para ulama meyimpulkan bahwa sebab malaikat tidak mau masuk rumah yang di dalamnya ada anjing adalah :
  • Anjing banyak memakan najis.
  • Begitu juga ada sebagian anjng yang dinamakan setan seperti datang dalam beberapa riwayat, sedangkan malaikat lawanya setan.
  • Dikarenakan juga anjing memiliki bau yang tidak enak, sedangkan malaikat tidak suka bau yang tidak enak.
  • Yang terakhir bahwa manusia dilarang untuk memeliharanya, maka tidak masuknya malaikat rahmat ke dalam rumah, dan tidak memintakan ampun pemiliknya, maka tidak menjadikan berkah rumah tersebut adalah sebagai hukuman bagi pelakunya.[2]



BENARKAH ANJING NAJIS?

Jumhur ulama dari mazhab Syafi'i, Hambali, Hanafi seperti Abu Yusuf dan selainya, juga Imam Shan'ani, dan yang lainya mengatakan bahwa anjing najis seluruh tubuhnya.
Berdalil dengan hadist yang diriwayatkan oleh Imam Bukhari dan Muslim:


 عن أبي هُريرةَ رَضِيَ اللهُ عنه قال: إنَّ رسولَ الله صلَّى اللهُ عليه وسلَّم قال: إذا شَرِب الكلبُ في إناءِ أحَدِكم؛ فلْيَغسِلْه سَبعًا
Dari sahabat Abu Huroiroh radiyallahu 'anhu dia berkata bahwa nabi shallallahu 'alaihi wasallam bersabda: Jika anjing itu minum di bejana salah satu diantara kalian maka cucilah 7 kali.(H.R Bukhari no. 172).
Dan dalam riwayat Imam Muslim:


: طُهورُ إناءِ أحَدِكم إذا وَلَغ فيه الكَلبُ: أنْ يَغسِلَه سَبْعَ مرَّاتٍ، أُولاهُنَّ بالتُّرابِ ، وفي رواية: إذا ولَغَ الكَلبُ في إناءِ أحَدِكم، فلْيُرِقْه، ثم
لْيَغسلْه سَبعَ مِرارٍ
Sucinya bejana salah seorang diantara kalian jika anjing meminum darinya : mencucinya 7 kali yang pertama dengan tanah. dan dalam riwayat lain: jika anjing meminum bejana salah seorang diantara kalian maka hendaklah dia membuang airnya kemudian dicuci 7 kali. (H.R Muslim no.279).

Sisi pendalilan dari kedua hadist tersebut adalah bahwasanya Rasulullah shallallahu'alaihi wa sallam
menyuruh mencuci dengan hitungan tertentu, yaitu 7 kali, bahkan harus dicuci dengan tanah, ini menunjukan bahwa liur anjing najis, dan najisnya najis yang berat atau najis mughollazoh. Dan juga dalam riwayat setelahnya diperintah untuk membuang air yang ada di dalam bejana tersebut, itu menunjukan kenajisanya. 

Adapun pendapat Malikiyyah maka anjing tidaklah najis[3], walaupun demikian menurut pendapat mazhab malikiyyah kita tetap diperintah untuk bersuci darinya dengan cara seperti yang ada di dalam hadist. Akan tetapi menurut mazhab maliki perintah untuk bersuci tersebut sifatnya adalah ta'abbudi atau bersifat ibadah saja bukan karena untuk menghilangkan najis.

Maka pendapat yang palig kuat adalah pendapat jumhur yang mengatakan anjing najis, karena banyaknya dalil-dalil yang menunjukan hal tersebut.

Meskipun ada perbedaan pendapat dalam masalah najis atau tidaknya, akan tetapi semua bersepakat bahwa jika anjing meminum dari bejana, maka wajib dicuci bejana tersebut dengan cara yang telah diterangkan oleh Nabi shallallahu 'alaihi wa sallam dalam hadist-hadistnya.


HUKUM MEMELIHARA ANJING

Setelah mengetahui bahwa anjing najis (menurut pendapat yang terkuat) maka setelah itu kita harus mengetahui apakah kita boleh memeliharanya? ataukah mutlak haram untuk memeliharanya?


Asy-Syaikh Muhammad Al-Utsaimin rahimahullah berkata dalam salah satu fatwa beliau : Memelihara anjing hukumnya tidak boleh kecuali dari anjing-anjing yang di beri keringanan oleh syari'at, dan Nabi shallallahu 'alaihi wasallam memberikan keringanan pada tiga jenis anjing;
  1. Anjing penjaga hewan ternak, anjing ini dipakai untuk menjaga hewan ternak agar tidak dimangsa binatang buas.
  2. Anjing yang dipakai untuk menjaga sawah atau kebun dari hama atau binatang ternak yang merusak tanaman seperti kambing, sapi dll.
  3. Anjing yang dipakai untuk berburu.

Inilah 3 jenis anjing yang diberikan keringanan oleh Rasulullah shallallahu 'alaihi wa sallam untuk kita boleh memeliharanya,dapun selainya maka tidak boleh.

Oleh karena itu maka rumah yang terletak ditengah kota -permukiman- maka tidak butuh memelihara anjing untuk menjaga rumah tersebut. Maka memelihara anjing yang tidak ada manfaatnya seperti ini haram dan tidak boleh, dan akan mengurangi si pemiliknya setiap hari pahala satu atau dua qirath.

Maka wajib bagi orang yangtelah melakukanya untuk berhenti dari memelihara anjing tersebut.


Berbeda halnya jika rumah tersebut kosong dan berada di tempat yang bukan permukiman, maka diperbolehkan memelihara anjing untuk menjaga rumahnya dan orang-orang yang ada di dalamnya. Menjaga penghuni rumah lebih ditekankan dibandingkan hanya sebatas menjaga hewan ternak atau tanaman.
Wallahu A'lam bisshowab.

Sumber acuan :


[1] Tafsir Al-Qurthubi, (13/232)
[2] Bada'i ul matni fi jam'i wa tartibi musnad Al-Imam Asy-Syafi'i 2/55 
[3] Al-Taaj wa Al-Ikliil, jilid 1 hal.103
[4] Majmu' fatawa Asy syaikh Shalih Al-Utsaimin Jilid 11 bab Menghilangkan najis.





------------------------------------------------


Ditulis Oleh Ustadz Imron Maladi Lc




Tidak ada komentar

adv/http://halaqah.tauhid.or.id/|https://3.bp.blogspot.com/-vsjjpoMCiW8/WlGA-RAlXRI/AAAAAAAABig/cGiszDzhKKsfBESHw6eUdidc1NSJNT2RQCLcBGAs/s1600/halaqah.jpg

Muamalah

muamalah/carousel

Arsip Artikel Per Bulan

CRAST

Community Relief and Spreading Tauhid

Facebook

fb/https://www.facebook.com/Tauhid.or.id

Info Kajian